badge

MYAHOK

Tribute to AHOK

Walisongo Ternyata Berasal dari Keturunan Tionghoa

Keturunan Tionghoa

MYAHOK.COM-Ada sebagian kalangan umat muslim yang tak ingin dipimpin oleh AHOK dengan alasan bahwa AHOK adalah keturunan Tionghoa. Mengapa ada yang menolak AHOK hanya berdasarkan garis keturunannya, sedangkan ternyata para wali yang pertama kali menyebarkan agama Isalm di Nusantara ini bukanlah berasal dari keturunan Habib, namun berasal dari keturunan Tionghoa !

Pada tahun 1968, terbit buku karya Prof. Slamet Muljana, “Runtuhnya Kerajaan Hindu-Jawa dan Timbulnya Negara-negara Islam di Nusantara”. Buku itu segera menimbulkan polemik hebat dan menguatkan kontroversi di kalangan sejarawan. Pihak pemerintah Orde Baru melalui Kejaksaan Agung segera bertindak. Buku itu dilarang beredar. Hingga pada Maret 2005, penerbit LKiS memutuskan untuk menerbitkan kembali buku kontroversial itu. Sejarawan Indonesia terkemuka Indonesia saat ini, Asvi Warman Adam, dalam kata pengantarnya mengungkapkan alasan rezim Orde Baru melarang peredaran buku itu.

Salah satu titik yang menjadi pemicunya adalah bahwa Prof. Slamet Muljana menyatakan pendapat yang kurang populer, yaitu Walisongo berasal dari Cina. Dr. Asvi menulis, “Yang menjadi persoalan adalah saat itu rezim Orde Baru telah menetapkan Cina sebagai musuh karena negara itu dituduh membantu Gerakan 30 September 1965. Pemerintah Indonesia memutuskan hubungan diplomatik dengan Beijing, dan segala yang berbau Cina dilarang.” (Lihat kata pengantar Asvi Warman Adam pada buku “Runtuhnya….).

Dalam buku itu, Prof. Slamet membeberkan nama-nama asli Walisongo, yang berbau Cina dan sangat jauh dari kesan berbau Arab. Slamet menyimpulkan bahwa :

  • Sunan Ampel aslinya bernama Bong Swi Hoo. Ia kemudian menikah dengan Ni Gede Manila yang merupakan anak Gan Eng Cu (mantan kapitan Cina di Manila yang dipindahkan ke Tuban sejak tahun 1423). Dari perkawinan ini lahir Sunan Bonang. Bonang diasuh Sunan Ampel bersama Giri, yang belakangan dikenal sebagai Sunan Giri.
  • Bahkan kesimpulan Prof. Slamet juga merambah hingga nama Sunan Kalijaga, yang menurut mayoritas versi sejarah sebagai satu-satunya Walisongo asli Indonesia.
  • Menurut Slamet, Sunan Kalijaga, yang pada masa mudanya bernama Raden Said, tak lain adalah Gan Si Cang.
  • Sedangkan Sunan Gunung Djati atau Syarif Hidayatullah adalah Toh A Bo, putra Sultan Trenggana, yang memerintah Demak tahun 1521-1546.
  • Sementara itu, Sunan Kudus adalah Ja Tik Su.

Kesimpulan Prof. Slamet ini mengandung banyak kelemahan sehingga rentan terhadap serangan kritik. Dr Asvi memberikan kritik terhadapnya. Menurut Asvi, Prof. Slamet hanya mendasarkan kesimpulannyaa pada buku yang ditulis oleh MO Parlindungan. Slamet diduga tidak memeriksa sendiri naskah-naskah yang berasal dari Klenteng Sam Po Kong, Semarang.

Selain menyimpulkan Walisongo berasal dari Cina, Prof. Slamet juga menulis hal kontroversial lainnya, yaitu perihal mazhab yang dianut oleh Walisongo. Berbeda dengan mayoritas sejarawan yang menulis bahwa mazhab Syafi’i adalah mazhab mayoritas Walisongo, maka Prof. Slamet menyimpulkan mazhab Hanafi sebagai mazhab yang dianut oleh mayoritas Walisongo.

Kesimpulan yang selaras dengan kesimpulannya mengenai Walisongo. Sebab, mazhab Hanafi adalah mazhab mayoritas di Cina hingga saat ini. Terlepas benar-tidaknya, maka penulisan sejarah Walisongo versi Prof. Slamet tentunya akan memperkaya khazanah kajian masuknya Islam ke Nusantra.

Juga membuka wawasan tentang pengaruh Cina terhadap perkembangan Islam di Nusantara, terutama pada masa-masa awal, yang mana Agus Sunyoto, sejarawan NU, menegaskan tentang adanya pengaruh kebudayaan Ceumpa (Kamboja; jika disepakati bahwa Ceumpa termasuk ke dalam wilayah Cina pada masanya) pada tradisi-tradisi keagamaan di Indonesia, khususnya warga NU.

Dewa Gilang – Kompasianer



vote ahok 240

Bila anda mendukung AHOK, mohon berkenan membagikan link website ini. Klik ‘Share’

Telah dibaca 12,588 x, hari ini 1 x
Artikel terkait
...

Komentar

Updated: 13/06/2016 — 03:03

10 Comments

Add a Comment
  1. Akhirnya ketauan kl artikel ini muncul guna mendukung pencalonan ahok sebagai gubernur.

    Silahkan bro nyalon tapi ga usah segala macam cara di pake segala beginian di pake.
    Katanya ga mau di campurin agama tapi loe sendiri yang mengaitkan dengan agama.

    Bahlul otak di dengkul

    1. Goblok kok dipelihara. Loe itu baru lahir dan gak tau apa2. Sok tau. Makanya jgn anggap agama loe lebih baik. Indonesia ini Negara Pancasila bukan negara Islam.

    2. baru begini sudah tidak terima tho… tak usah mencaci maki sumpah serapah segala ,, kamu yg gk bahlul dan otak yg gk d dengkul , jadikan cermin sj postingan ini sebelum kamu bercakap.. kenapa ada yg salah perkataan ku.. ? mari berfikir….!!

  2. Kemarin ada pendeta ngaku2 keturunan/cucu pendiri tebu ireng, sekarang ada media kafir ngomong kalo walisongo keturunan china, DASAR OON LU

  3. TOLOL DIPIARA. KAMBING DIPIARA GEDE JUAL. AHOKERS GAKPUNYA OTAK!

  4. wkwkwk hoker goblok gaktau sejarah

  5. Wah…yang sebar berita ini perlu diklarifikasi kembali deh…apakah suruhannya Pak Ahok atau bukan….jangan mengatasnamakan Pejabat sebarangan loh…

  6. Gw juga bisa ngarang cerita nih bro, biksu tong ke barat sama kera sakti itu mau ke mekah mau belajar alqur’an, mau jadi mualaf. Klw ga percaya googling aja 😀

  7. Ivan Stevenson Umar

    Ini negara Pancasila bukan negara agama..setiap warga negara berhak…utk mengikuti setiap ivent politik,

  8. Ivan Stevenson Umar

    Klo gak suka Ahok, nyalon aja…mau liat siapa yg rakyat mau pilih ..jangan bawa2 agama…dasar Goblokkkkkkkkkk

Leave a Reply

Your email address will not be published.

MYAHOK © 2016 - Tribute to AHOK Dikelola oleh Doni Bastian