Home » Article Placement » Bagaimana Merawat Ikan Koi Agar Tetap Sehat ?

Bagaimana Merawat Ikan Koi Agar Tetap Sehat ?

Cara Menjaga Kesehatan Koi

Setelah menghabiskan semua uang itu untuk Koi favorit Anda, pastikan Anda membuat mereka bahagia dan sehat – di halaman ini kami memberi tahu Anda rahasia bagaimana melakukannya.

Rahasia Kesehatan Koi

Jika Anda dapat mencapai dan mempertahankan kualitas air yang mendekati sempurna, Anda memiliki peluang yang sangat baik untuk menjaga kesehatan ikan Koi dengan minimal masalah. 80% atau lebih masalah yang dihadapi dalam peternakan Koi terkait dengan kualitas air yang buruk, dan oleh karena itu kami tidak meminta maaf untuk mendedikasikan sebagian besar artikel ini untuk mencapai dan mempertahankan kualitas air yang prima.

Koi adalah hewan silsilah, sama seperti silsilah kuda, anjing dan kucing. Mereka sangat inbrida untuk mencapai kisaran warna dan pola varietas yang cukup luar biasa yang kita lihat sekarang. Karena mereka sangat inbrida, mereka secara genetik lebih lemah daripada nenek moyang mereka – hal yang sama berlaku untuk semua hewan silsilah. Karena mereka secara genetik lebih lemah, karena itu mereka lebih rentan terhadap penyakit dan memiliki sistem kekebalan yang lebih lemah daripada ikan mas biasa.

Pahami fakta-fakta sederhana dan mendasar ini sejak awal dan Anda sudah mulai memahami dasar-dasar pemeliharaan Koi. Koi berkerabat dengan ikan Emas, tetapi tidak akan mentolerir kondisi air yang sama seperti Ikan Mas atau banyak spesies asli ikan air dingin. Ikan emas akan bertahan hidup di kolam kecil tanpa filter, di air berbau busuk dengan sedikit atau tanpa perhatian, air tawar, makanan, oksigen, atau perhatian manusia. Koi tidak akan – Koi membutuhkan kualitas air yang prima dan banyak perawatan dan perhatian untuk kesejahteraan mereka – mereka membutuhkan investasi besar waktu Anda untuk kelangsungan hidup mereka.

Apa yang dimaksud dengan kualitas air prima?

Yang kami maksud adalah air dengan kadar Amonia nol atau dapat diabaikan, kadar Nitrit nol atau dapat diabaikan, pH stabil antara 6 dan 9, kadar oksigen minimum 6 mg / liter, tidak adanya semua racun umum yang biasa kita temukan di keran air, misalnya Klorin, Kloramin, Besi, Timbal, Seng, Tembaga, dan banyak polutan lainnya dan terutama air dengan kimia yang stabil. Dengan kata lain, parameter air yang stabil, tidak berubah dengan cepat dan dapat dipertahankan dalam keadaan stabil – termasuk suhu.

Koi juga membutuhkan air yang relatif keras dengan KH dan GH minimal 6 derajat kesadahan Jerman atau 100 mg/liter garam terlarut (terutama, tetapi tidak secara eksklusif garam kalsium dan magnesium) Air yang lebih keras bermanfaat dalam beberapa hal untuk Koi, ini membantu menghentikan setiap racun yang larut dalam air, dan ‘mengunci’ mereka dalam bentuk yang tidak dapat dengan mudah mempengaruhi Koi kita. Ini juga membantu osmoregulasi, fenomena di mana ikan menyeimbangkan kadar cairan dalam tubuh. Lihat artikel kami tentang KH dan GH untuk informasi lebih detail.

Harap jangan membuat kesalahan umum dengan menganggap bahwa kualitas air Anda bagus karena kolamnya jernih, atau buruk karena keruhnya. Air kolam tidak harus sebening kristal agar berkualitas tinggi – asam baterainya jernih tetapi tidak akan banyak membantu Koi Anda! Air hijau yang penuh dengan alga sangat bermanfaat bagi Koi karena mengeluarkan warna-warna tertentu dengan sangat baik dan mengandung banyak nutrisi.

Bagaimana kita mencapai kualitas air yang diinginkan?

Mencapai kualitas air yang ideal tidak selalu semudah itu. Kami mulai dengan produk mentah yang disediakan oleh perusahaan air minum kota kami yang jauh dari sempurna – bisa dibilang tidak terlalu bagus untuk manusia, tetapi tanpa perhatian tentu tidak cocok untuk memelihara Koi. Jadi pertama-tama kita HARUS menggabungkan pemurni air profesional berdasarkan teknologi karbon aktif untuk mengolah air yang masuk untuk mengisi kolam dan setiap perubahan air besar untuk memastikan air baru atau air mentah yang ditambahkan ke kolam kita sebaik yang kita bisa.

Kolam ikan Koi harus berukuran cukup untuk menampung koleksi Koi yang kami usulkan. Seberapa besar kolam yang dibutuhkan? – Sangat sulit untuk diukur, tetapi saya akan menyampaikan sebagai aturan praktis yang baik bahwa Anda harus menargetkan volume minimum 1500 galon (6800 liter) dengan kedalaman minimum 4 kaki. Kolam dengan volume lebih kecil dari ini lebih sulit untuk memelihara Koi, bukan hanya karena keterbatasan fisik dari ukuran dan ruang tetapi karena bisa sangat sulit untuk mencapai parameter air yang stabil di kolam kecil. Semuanya bisa berubah terlalu cepat, terutama suhu dan kadar oksigen. Kolam kecil bisa sangat berhasil, tetapi mereka akan membutuhkan lebih banyak perhatian daripada kolam yang lebih besar untuk mencapai hasil yang sama.

Jelas juga jauh lebih mudah untuk menimbun kolam yang lebih kecil , dan bahkan dengan niat terbaik, Koi dapat tumbuh dengan cepat, dan kolam yang didirikan dengan populasi yang seimbang dapat dengan cepat menjadi kelebihan stok dalam beberapa musim. Kolam yang terlalu banyak menimbun membuat kimia air tidak stabil karena polutan paling berbahaya, Amonia dan Nitrit dapat naik ke tingkat berbahaya dengan sangat cepat, sehingga menciptakan masalah langsung dan nyata bagi pemelihara Koi yang tidak menaruh curiga. Jadi aturan nomor satu dengan ukuran kolam adalah selalu membangunnya sebesar ruang dan anggaran yang memungkinkan – ini tidak akan pernah Anda sesali.

Setelah memutuskan ukuran kolam, Anda perlu memastikan bahwa Anda menyediakan filter berukuran cukup. Kami membahas ukuran filter dalam beberapa detail di halaman ‘cara memilih filter yang tepat’ sehingga kami tidak akan mengulanginya secara rinci di sini, tetapi cukup untuk mengatakan bahwa ukuran filter yang tepat untuk kolam Anda mungkin antara 10% dan 20 % dari luas permukaan kolam – setidaknya dalam istilah filter konvensional. Filter kotak hitam dari pusat Taman atau rantai Aquatics lokal Anda pasti tidak tidak jika Anda serius memelihara Koi. Filter Koi yang baik akan mampu menghilangkan sebagian besar padatan dari air dan memproses air kolam secara biologis secara memadai untuk menghilangkan semua jejak Amonia dan Nitrit dalam semua kondisi, dan tidak jarang ditemukan bahwa filter kolam Koi sistem akan mewakili setidaknya sepertiga dari biaya pembangunan kolam di tempat pertama.

Apa pun yang Anda lakukan, jangan memotong biaya saat memilih filter yang tepat untuk kolam Anda. Kolam Koi tidak menjadi rumah yang ideal untuk Koi dalam semalam, bahkan jika ukurannya benar, ditentukan dan dibangun dengan filter paling fantastis. Kolam Koi membutuhkan setidaknya 9 bulan untuk matang dengan baik, dan Koi Anda akan membutuhkan pemantauan lebih dekat (atau lebih tepatnya kualitas air Anda) selama periode ini. Ini karena saat kolam matang, ia akan membentuk populasi bakteri aerobik yang sehat di dalam filter (tetapi juga di dinding dan lantai kolam) yang akan mengubah Amonia beracun yang dihasilkan oleh Koi Anda menjadi Nitrit. Saat kadar Nitrit meningkat, populasi bakteri kedua akan berkembang biak yang mengoksidasi Nitrit menjadi Nitrat yang tidak berbahaya. Proses ini membutuhkan waktu – sebagai aturan umum akan memakan waktu sekitar 8 minggu pada suhu 16 derajat C untuk membangun populasi bakteri Nitrosammonas yang sehat, yang mengubah Amonia, tetapi kemudian akan memakan waktu setidaknya 6 bulan lagi bagi Nitrobacter untuk berkembang biak dalam waktu yang cukup. nomor untuk menetralkan Nitrit.

Anda dapat mempercepat proses ini dengan beberapa cara, pertama dengan menggunakan produk awal filter berpemilik yang mengandung budaya Nitrosammonas untuk memulai filter. Anda juga dapat menyemai filter baru Anda dengan media filter dari kolam dewasa yang ada, jika tersedia, yang juga akan berfungsi untuk mempercepat proses pematangan. Anda juga dapat menambahkan beberapa ikan ‘pasukan bunuh diri’ seperti yang kami sebut – yang mungkin berkualitas lebih rendah atau lebih kuat dan dapat menahan kualitas air yang lebih buruk, untuk mempercepat proses sebelum Anda memperkenalkan pembelian mahal Anda. Terlepas dari semua ini, Anda HARUS menguji air kolam Anda secara teratur, setidaknya dua kali seminggu, untuk mengetahui keberadaan Amonia dan Nitrit beracun, sementara filternya matang. Bahkan dengan sistem yang matang, Anda tidak boleh berpuas diri tentang kualitas air dan harus melakukan pemeriksaan mingguan pada dua parameter penting ini.

Koi tidak pernah berhenti tumbuh, dan meskipun pertumbuhannya akan lebih lambat di kolam yang lebih kecil dan lebih padat, bobot mereka tidak akan pernah berkurang. Saat mereka tumbuh mereka akan mengkonsumsi lebih banyak makanan, dan mengeluarkan lebih banyak Amonia. Seiring waktu, efisiensi sistem filter apa pun dapat dikompromikan melalui penumpukan detritus dan lumut di dalamnya, dan kolam itu sendiri juga dapat menjadi tuan rumah bagi sejumlah besar materi yang membusuk, baik itu bakteri mati, ganggang, gulma, daun, dan lainnya. detritus atau bahkan makanan yang tidak dimakan yang membusuk. Ini dapat meningkatkan jumlah Amonia yang dihasilkan, dan dapat membahayakan sistem filter yang efisien. Oleh karena itu, pemantauan parameter air secara teratur akan memberikan informasi berharga tentang kesehatan lingkungan serta kualitas air secara langsung.

Pemeliharaan kolam dan filter yang tepat juga sangat penting dalam menjaga kualitas air dalam kondisi prima. Tergantung pada ukuran dan jenis filter yang dipasang, pemeliharaan mungkin merupakan persyaratan harian, mingguan, atau bulanan. Lebih banyak perawatan akan diperlukan di bulan-bulan musim panas daripada di musim dingin, meskipun sebaliknya jauh lebih aman untuk melakukan perawatan filter utama di musim dingin daripada di musim panas, karena kita harus mengganggu biomassa filter (bakteri ramah yang hidup di media filter kita) sesedikit mungkin. mungkin.

Tergantung pada desainnya, kolam mungkin perlu disedot secara teratur untuk menjaga dasar kolam bebas dari detritus dan pekerjaan pipa saluran bawah, Vortex dan tangki pengendapan semuanya perlu dibersihkan secara teratur untuk mencegah penumpukan kotoran.

Leave a Reply

Your email address will not be published.