Marketplace Game Seluler Tumbuh Pesat “Berkat” Pandemi

Saat pandemi Covid-19 merebak, masyarakat terpaksa melakukan social distance, sehingga bermain game mobile menjadi populer, menarik banyak pemain baru…

Dorongan dari pandemi Covid -19 memiliki dampak yang kuat di pasar dan menyebabkan permintaan mobile gaming tumbuh kuat secara global – Ilustrasi.

Dorongan dari pandemi Covid -19 memiliki dampak yang kuat di pasar dan menyebabkan permintaan mobile gaming tumbuh kuat secara global – Ilustrasi.

Pandemi Covid-19 telah berdampak kuat pada Marketplace game online pada tahun 2020, menyebabkan peningkatan tajam dalam permintaan game mobile secara global. Vietnam juga berbagi tren ini ketika semua indikator unduhan dan jumlah game meningkat tajam dibandingkan tahun 2019.

Menurut laporan “Aplikasi seluler 2021” yang baru-baru ini diterbitkan oleh perusahaan hiburan digital, ketika pandemi Covid-19 merebak, orang-orang terpaksa melakukan jarak sosial, sehingga game seluler menjadi populer, menarik banyak pemain baru. Menurut laporan itu, pada tahun 2020, pelanggan menghabiskan total $ 168 juta untuk membayar aplikasi game seluler di Play Store dan App Store.

INDUSTRI GAME ONLINE TUMBUH PESAT

Dalam laporan yang menyajikan konferensi untuk meninjau ringkasan 2020 dan orientasi ke 2021 Departemen Radio, Televisi, dan Informasi Elektronik (Kementerian Informasi dan Komunikasi), industri game online dianggap sebagai salah satu dari sedikit industri. industri mempertahankan pendapatan dan Marketplace game tenaga kerja yang stabil, bahkan meningkat sedikit dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Menurut laporan Departemen, pendapatan industri game online telah meningkat dari VND 4.968 triliun pada tahun 2015 menjadi VND 11,5 triliun pada tahun 2019 dan diperkirakan akan tumbuh sebesar VND 12 triliun pada tahun 2020. Selain itu, bisnis game online juga menyetor 1.150 miliar dong ke APBN pada 2019, dibandingkan dengan 490 miliar dong pada 2015, diperkirakan menjadi 1.200 miliar dong pada 2020. Dari sisi tenaga kerja, angka pertumbuhannya bahkan lebih mengesankan, dari 7.000 orang di tahun 2015 menjadi 24.000 orang di tahun 2019.

Baca Juga ;  Apikasi Laser Untuk Persenjataan Pesawat Tempur

Marketplace game seluler mengalami pertumbuhan pendapatan sebesar 40% melalui unduhan, unduhan, dan jumlah peluncuran game juga meningkat tajam dibandingkan tahun 2019, dan diperkirakan akan mencapai $205 juta pada tahun 2021.

“Statistik yang tercatat dari Marketplace game pada pendapatan dari penyediaan video game online (online game) dari 2015 hingga 2019 menunjukkan pertumbuhan pendapatan dua kali lipat, hampir dua setengah kali dari pendapatan. pajak yang dibayarkan ke APBN dan tiga kali lipat pada sumber daya manusia. beroperasi di industri game online,” komentar Departemen Radio, Televisi, dan Informasi Elektronik.

Sementara itu, laporan “Mobile Apps 2021” Appota juga menyebutkan bahwa pada tahun 2020, dorongan dari pandemi Covid -19 berdampak kuat pada Marketplace game dan membuat permintaan mobile gaming tumbuh kuat secara global. . Vietnam juga berbagi tren ini ketika semua indikator unduhan dan jumlah game tumbuh pesat dibandingkan tahun 2019.

Secara khusus, Marketplace game seluler menyaksikan pertumbuhan pendapatan sebesar 40% melalui unduhan, unduhan, dan jumlah peluncuran game juga meningkat tajam dibandingkan tahun 2019, diperkirakan akan mencapai $205 juta pada tahun 2021 (pendapatan penjualan diperkirakan akan meningkat). dan beli aplikasi game seluler dari Vietnam). “Ini membuktikan bahwa Marketplace game mobile mendapat dorongan besar dari Covid-19,” laporan Appota menekankan.

Jenis game Esport (e-sports) di mobile juga menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan mendadak pasca pandemi. Data dari perusahaan hiburan digital Appota menunjukkan bahwa hingga 80% pemain berpikir mereka telah menghabiskan lebih banyak waktu untuk berhubungan dengan konten eSports selama periode jarak sosial. Dengan demikian, rata-rata pemain menghabiskan 2 jam 55 menit sehari bermain game eSports, rata-rata jumlah waktu menonton streaming langsung atau turnamen eSport adalah 2 jam 10 menit.

Baca Juga ;  Open Trip Bromo Bersama Nahwa Tour

PELUANG UNTUK GAME BERKUALITAS TERKAIT

Menurut statistik dari AppsFlyer, pengguna di iOS memiliki tingkat loyalitas yang lebih tinggi dengan aplikasi daripada di Android, terutama aplikasi Gaming di iOS memiliki tingkat retensi tertinggi pada hari pertama. .

Pada paruh kedua tahun 2020, game seluler yang paling banyak diunduh di iOS adalah game eSports yang populer, sedangkan game yang paling banyak diunduh di Android adalah game role-playing skala kecil yang kasual. Oleh karena itu, game eSports yang diinvestasikan dalam konten dan memiliki penerbit resmi di Vietnam akan dengan mudah mempertahankan pengguna daripada game kasual lainnya.

Menurut statistik Departemen Radio, Televisi, dan Informasi Elektronik, pada akhir 30 Oktober 2020, ada 193 perusahaan yang memiliki lisensi untuk menyediakan layanan video game G1 secara online (termasuk 4 perusahaan), mengumumkan penghentian operasi, 50 perusahaan telah baru saja lisensi G1 mereka dicabut).

Pada saat yang sama, jumlah video game yang telah diberikan keputusan untuk menyetujui konten dan skrip adalah 878 game (di antaranya 625 game dirilis, 253 game diumumkan berhenti rilis). Jumlah perusahaan yang telah diberikan sertifikat pendaftaran G2, G3, G4 adalah 106 perusahaan; 8.332 game online G2, G3 dan G4 disertifikasi.

Baca juga : Marketplace Game VCGamers

Baca Juga Yang Ini..

Rahasia Memilih Gorden untuk Rumah Mungil

gorden tidak hanya membantu mengontrol jumlah cahaya yang masuk ke dalam rumah, menciptakan ruang privat, …

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.